Makalah Jaringan Komputer ADSL (Asymmetric Digital Subscriber Line)

abstraks:

BAB I
PENDAHULUAN
DSL adalah sebuah teknologi sambungan yang dapat mengirimkan sinyal digital melalui jalur telekomunikasi telepon. DSL meggunakan saluran telpon biasa untuk mengirimkan sinyal-sinyal digital berkecepatan tinggi. Pada DSL terdapat banyak sekali jenis DSL seperti ADSL, HDSL,SSDSL, dan ISDN yang secara keseluruhan sering disebut sebagai xDLS.
Dalam makalah ini kita tidak akan membicarakan secara keseluruhan dari xDSL tetapi kita hanya akan membahas mengenai ADSL saja.
ADSL (Asymmetric Digital Subscriber Line) adalah suatu modem yang biasa kita gunakan sebagai “dial-up connection” dan bukan merupakan sebuah system sambungan atau jaringan. Teknologi ADSL adalah sebuah teknologi modem sehingga jika kita berbicara mengenai ADSL berarti kita sedang membicarakan menganai modem, dalam hal ini adalah modem ADSL.
Karna merupakan sebuah modem maka ADSL berfungsi utuk menghubungkan antara computer dengan telephone dan menunjang agar jalur telephone yang tedinya hanya dapat mengirimkan sinyal analog menjadi dapat mengirimkan sinyal digital.
Perbedaan antara modem biasa dengan modem ADSL adalah pada penggunaan frekuansi pada pengiriman data atau sinyal yang mengakibatkan perbedaan kecepatan pada saat terjadinya transferdata. Modem biasa menggunakan frekuensi dibawah 4 kHz sedang modem ADSL mengunakan frekuensi diatas 4 kHz tepatnya pada frekuensi 34 kHz – 1104 kHz. Modem ADSL dapat melakukan transfer data dengan kecepatan 1.5 Mpbs sampai 9 Mpbs sedang modem biasa hanya 56 Kpbs.
Gambar tersebut dalah gambaran yang dapat menjelaskan mengenai perbedaan frekuensi antara ADSL dengan modem yang biasa kita gunakan. Oleh karna itu dapat dikatakan bahwa salah satu keuntungan mengguanakan modem ADSL adalah kecepatan yang lebih tinggi dalam melakukan transfer data.
Ruang lingkup ADSL dalam layer model OSI mencakup pada Layer 1 (Physical Layer), 2 (Data Link Layer) dan 3 (Network Layer). Berikut adalah penjelasan mengenai ADSL dalam ketiga layer tersebut:

BAB I
PENDAHULUAN
DSL adalah sebuah teknologi sambungan yang dapat mengirimkan sinyal digital melalui jalur telekomunikasi telepon. DSL meggunakan saluran telpon biasa untuk mengirimkan sinyal-sinyal digital berkecepatan tinggi. Pada DSL terdapat banyak sekali jenis DSL seperti ADSL, HDSL,SSDSL,dan ISDN yang secara keseluruhan sering disebut sebagai xDLS.
Dalam makalah ini kita tidak akan membicarakan secara keseluruhan dari xDSL tetapi kita hanya akan membahas mengenai ADSL saja.
ADSL (Asymmetric Digital Subscriber Line) adalah suatu modem yang biasa kita gunakan sebagai “dial-up connection” dan bukan merupakan sebuah system sambungan atau jaringan. Teknologi ADSL adalah sebuah teknologi modem sehingga jika kita berbicara mengenai ADSL berarti kita sedang membicarakan menganai modem, dalam hal ini adalah modem ADSL.
Karna merupakan sebuah modem maka ADSL berfungsi utuk menghubungkan antara computer dengan telephone dan menunjang agar jalur telephone yang tedinya hanya dapat mengirimkan sinyal analog menjadi dapat mengirimkan sinyal digital.
Perbedaan antara modem biasa dengan modem ADSL adalah pada penggunaan frekuansi pada pengiriman data atau sinyal yang mengakibatkan perbedaan kecepatan pada saat terjadinya transferdata. Modem biasa menggunakan frekuensi dibawah 4 kHz sedang modem ADSL mengunakan frekuensi diatas 4 kHz tepatnya pada frekuensi 34 kHz – 1104 kHz. Modem ADSL dapat melakukan transfer data dengan kecepatan 1.5 Mpbs sampai 9 Mpbs sedang modem biasa hanya 56 Kpbs.
Gambar tersebut dalah gambaran yang dapat menjelaskan mengenai perbedaan frekuensi antara ADSL dengan modem yang biasa kita gunakan. Oleh karna itu dapat dikatakan bahwa salah satu keuntungan mengguanakan modem ADSL adalah kecepatan yang lebih tinggi dalam melakukan transfer data.
Ruang lingkup ADSL dalam layer model OSI mencakup pada Layer 1 (Physical Layer), 2 (Data Link Layer) dan 3 (Network Layer).

0 komentar:

Poskan Komentar